Berita PKS

DPW PKS Maluku Berhentikan Ridwan Ellys Sebagai Anggota

14 Oct 2020 | 13:55 WIB

Share: Facebook Twitter WhatsApp Telegram

thumbnail Sekretaris DPW PKS Maluku Abdul Gani Lestaluhu

Ambon --- Dewan Pengurus Wilayah (DPW) PKS Maluku memberhentikan Ridwan Ellys sebagai anggota PKS dalam konferensi pers Selasa (13/10/20), di kantor DPW PKS Maluku.

Sekretaris DPW PKS Maluku Abdul Gani Lestaluhu mengatakan Ridwan Ellys telah melakukan tindakan diluar kedispilnan organisasi.

"Saudara Ridwan Ellys sudah melakukan tindakan indisipliner, oleh karena itu kami sebagai institusi Dewan Pengurus Wilayah ingin menegaskan bahwa penegakan disiplin organisasi sangat penting. Tindakan indisplinernya terhadap DPW PKS Maluku dalam hal tidak patuh, tidak taat, tidak menghormati apa yang diputuskan oleh PKS. Hal ini adalah tindakan yang tidak sesuai dengan aturan dasar rumah tangga (AD/ART) dan kebijakan partai, ini juga berhubungan langsung dengan pilkada di SBT," tuturnya.

"Sejak tanggal (07/10/20) SK Nomor 113 Tahun 2020 DPW PKS Maluku berkaitan dengan pemberhentian saudara Ridwan Ellys, dan pencabutan hak anggotanya sebagai anggota pemula PKS telah selesai. Oleh karena itu, mulai sejak konferensi pers ini mohon kepada publik agar tidak lagi mengatasnamakan tindakan saudara Ridwan Ellys sebagai anggota Partai Keadilan Sejahtera," Lanjutnya.

Tindakan indisipliner yang dilakukan Ridwan Ellys adalah tidak mampu mengamankan rekomendasi DPP PKS.

"DPW PKS telah meneruskan rekomendasi DPP PKS kepada bakal calon yaitu Fahri Alkatiri, dan Arobi Kelian. Olehnya itu, kepada semua struktur, termaksud struktur yang ada di Kabupaten SBT, ini juga berlaku bagi pengurus dan kader PKS di Maluku, dan termasuk saudara Ridwan Ellys sebagai anggota PKS, maka tidak ada pilihan untuk mentaati, mematuhi, menghormati rekomendasi DPP PKS, sehingga ketika ini tidak dilakukan, apalagi saudara Ridwan Ellys melakukan tindakan perlawanan terhadap kebijakan partai, dengan bersama calon yang lainnya, yang tidak direkomendasikan oleh PKS itu artinya secara tidak langsung melawan kebijakan institusi partai, maka disinilah kami menegaskan sekali lagi bahwa kebijakan organisasi kebijakan institusi perlu ditegakkan disiplin organisasinya," jelas Lestaluhu.

Sebelum diberhentikan, Ridwan Ellys telah dipanggil Pengurus Harian agar mengklarifikasi berita, yang beredar di media sosial terkait dirinya, yang tidak setuju terhadap keputusan partai dan memberikan waktu selama satu pekan kepada Ridwan Ellys agar mempertimbangkan kembali keputusannya. Tetapi sudah dua pekan tidak ada konfirmsi balik akhirnya keputusan pemberhentian diambil.


Berita Terkait