Berita PKS

Sukamta Desak Kemekominfo Ciptakan Platfrom Penjualan Daring UMKM

20 Jun 2019 | 10:36 WIB

Share: Facebook Twitter WhatsApp Telegram

thumbnail Anggota Komisi I DPR RI, Sukamta

Jakarta (20/06) -- Anggota Komisi I DPR RI Sukamta mendesak Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) membuat layanan program wadah akses digital berupa platform daring (online) bagi para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) binaan Kemenkominfo.

Menurutnya tanggung jawab tersebut harus disasar kepada Kemenkominfo, sebab mereka saat ini diketahui aktif melakukan pembinaan terhadap 30.000 UMKM.

Berdasarkan keluhan yang seringkali ia terima dari para pelaku UMKM tersebut menyatakan bahwa saat ini negara tidak hadir mengakomodasi kegiatan aktif mereka. Apalagi persaingan dengan marketplace yang saat ini sudah didominasi oleh produk China, cukup membuat pelaku UMKM tersebut kelimpungan, untuk sekedar bertahan dari kebangkrutan. Bahkan marketplace bisa menjanjikan gratis ongkos kirim (ongkir).

“UMKM kita kasih ongkir sangat mahal. Sudah begitu, bayarnya sekarang dengan penerbangan. Tiket penerbangan mahal, mereka kasih charge, padahal pengiriman online harus cepat. Akhirnya bayar ongkir lebih mahal daripada barangnya. UMKM kita akhirnya bisa kolaps,” tuturnya ketika Rapat Kerja dengan Menkominfo Rudiantara di Gedung Nusantara II DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (18/6/2019).

Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menyatakan, aktivitas dagang daring Indonesia saat ini masih menjadi polemic, disebabkan sistem tata cara pembayaran yang masih manual dan tidak berbanding lurus dengan platformnya. Sukamta mendesak agar Menkominfo dapat memperbaiki masalah ini, hingga menciptakan kedaulatan kepada para pelaku UMKM di Indonesia.

“Jika di negara lain, usaha itu pasti disubsidi, mereka bisa kasih ongkir gratis dan datang dengan cepat. Di Indonesia, urusan online shop itu usahanya online, bayarnya manual. Bahkan kirim dan ongkir manual. Sudah begitu, barang yang dijual makin hari itu barang China. Jadi jatuhnya saat ini kita hanya memberikan layanan online untuk barang China,” tandasnya.

Diketahui saat ini pun perang dagang antara Amerika Serikat dengan China telah menyasar hampir ke seluruh bidang, termasuk teknologi. Politisi dapil DI Yogyakarta tersebut berharap Menkominfo dapat memanfaatkan peluang dari perang dagang yang saat ini terus berlangsung. Salah satu caranya adalah melakukan pembinaan secara masif serta memberikan wadah yang tepat bagi para pegiat UMKM di Indonesia.

“Karena barang barang pengusaha kita ini tidak didorong punya pengetahuan teknologi yang cukup. Harapan kami Kemenkominfo melakukan ini, karena tupoksinya Kemenkominfo. Jadi harapan kami ada di Kemenkominfo untuk memperkuat pengusaha-pengusaha UMKM kita itu dengan akses teknologi digital. Jadi supaya negara ini hadir kalau tidak maka kita akan terus tertinggal,” imbuh Sukamta. (er/sf)


Berita Terkait