Info Seputar Crisis Center for Rohingya. Klik di sini!

Berita PKS

Anggota DPR: Awasi Alokasi Dana Desa dari Peluang Korupsi

23 Dec 2016 | 10:30 WIB

Share: Facebook Twitter Google+ WhatsApp Telegram

thumbnail Ilustrasi Pembangunan Desa

Lampung Tengah (23/12) - Anggota Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) DPR RI dari daerah pemilihan Lampung Ahmad Junaidi Auly mengatakan tahun 2017 dana desa naik.

"Dana desa ditingkatkan menjadi Rp60 triliun dari yang sebelumnya dianggarkan dalam APBN-P 2016 sebesar Rp 47 triliun," kata Junaidi, di Desa Donoarum, Seputih Agung Lampung Tengah, Kamis.

Ia mengatakan bahwa peningkatan dana desa juga harus diikuti dengan bertambahnya tanggungjawab untuk mengoptimalkan penggunaannya dengan baik.

Menurut Junaidi, selain peningkatan optimalisasi penggunaan, bertambahnya alokasi dana desa juga akan berdampak pada antisipasi pengawasannya.

"Dana desa harus benar-benar dimanfaatkan untuk pembangunan desa. Hati-hati, karena bertambah dana desa, bertambah juga peluang korupsinya. Apalagi kalau monitoring dari pemerintah kabupaten atau kota lemah," tambah anggota Komisi XI yang juga di Badan Legislasi DPR RI itu.

Hal itu disebabkan, lanjutnya, dana desa benar-benar dikelola sendiri oleh pihak desa. Sedangkan pemerintah kota/kabupaten maupun provinsi berfungsi sebagai pengawas.

"Mari kita semua, baik aparat desa, pendamping desa, maupun warga desa semuanya mengawasi penggunaan dana desa ini dengan baik. Sayang kalau anggaran besar, tapi ngga membuat desa kita makin maju," tambah Junaidi.

Sumber: AntaraNews.com